Rabu, 24 Maret 2010

Waktu dan tempat duduk

Membaca comment yang kemarin, cukup banyak variasi. Tapi apapun itu, terima kasih sobat, telah berkunjung dan membaca hingga selesai. Perenungan itu memang ada, dan aku benar-benar mengalaminya. Sungguh sangat berat waktu itu. Tapi bersyukur atas semua yang kudapat.

Perenungan untuk hari ini, kudapat dari kejadian barusan. Tadi ada kuliah tamu dari Dr Jeike Biewenga dari Vrije Universiteit Amsterdam. Waktunya jam 13.30 WIB. Kupastikan, datang sebelum jam itu. Sampai di sana, kok sepi? Jangan-jangan salah informasi? Ternyata tidak, memang ada kuliah di situ, cuma belum mulai.
Singkat cerita, akhirnya kuliah dimulai. Aku tidak tahu apakah tepat waktu atau tidak, tetapi yang jelas, di tengah-tengah kuliah, yang datang terus mengalir. Dalam beberapa kesempatan moderator mempersilakan hadirin pindah tempat duduk di muka.
Jadi, 2 hal itu. Waktu kedatangan dan lokasi duduk di belakang.
Sebetulnya, ini satu kesalahan, atau memang seharusnya begitu?
Yang berpendapat ini kesalahan, tentu berpikir bahwa di undangan sudah ditulis waktu, dan itu untuk ditepati. Lalu duduk di muka dengan tujuan supaya bisa lebih jelas mendengarkan. Tetapi bagi yang berpendapat lain, tentu berpikir, memang betul di undangan dituliskan waktunya, tetapi harus menjaga sopan-santun, tidak baik kalau langsung datang, nanti dikira rakus. Juga tidak sopan duduk di depan, itu jatah bagi orang-orang penting, yang mungkin datang sesudah kita.
Bagaimanakah sebaiknya?

Apakah di sekeliling sobat sering terjadi acara atau kegiatan yang waktu mulainya juga "molor"?

53 komentar:

ivan kavalera mengatakan...

Di mana-mana memang sulit menghilangkan budaya jam karet ya mas.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

sering banget. ampe bete nunggunya.

inge / cyber dreamer mengatakan...

jam karet... hu hu hu... bikin sebel...

fai_cong mengatakan...

sudah tradisi mas.
hahaha..
aku sering mendengar itu.

Health mengatakan...

very good story and article.
can u follow back my site ??

Anazkia mengatakan...

Sering banget. Seminggu lalu, aku dateng ke UIA, ada bedah buku Negeri 5 Menara. Aku ke sana, masih awal terus shalat dulu. pas masuk, acara belum mulai, masih banyak ruang yang kosong. AKu gak duduk di depan, yah alasannya sama, takut unruk orang penting. Sampai acara berakhir, emang gak banyak yang duduk di depan :(

si roel mengatakan...

molor???
itu tradisi negara kita kali mas, udah mendarah daging...hakhakhak...

Darin mengatakan...

wah kalau saya malah pernah datang tepat waktu, dibilang kecepetan. 'ngapain cepet-cepet? dah pasti molor' haa? ywdah deh jadi bete.
Memang sudah budaya kali jam karet itu. saya ngga tau asal muasalnya.. cuma prihatin aja.
Kapaan bisa maju klo bgini terus..hiks.

emmy mengatakan...

iya sudah tradisi warga indonesia untuk molor..
aku pernah nungguin client yang telat 1 jam 40 menit.. padahal bbrapa jam sebelumnya udah aku email dan sms kalo meetingnya jam sekian. haizz..

sebenernya aku suka di depan2 kalo ada acara apa gitu.. tp jgn paling depan.. karena sapa tau itu untuk VIP invitation hihi..

dan aku ga sukaaaaaaa orang molor waktu!! baguslah kalo kak hend ontime :)

buwel mengatakan...

moga besok nggak molor lagi.. :-)

a-chen mengatakan...

sering.... biasanya kalo acaranya nggak enak dan menyebalkan... hehehe

Cerita Tugu mengatakan...

wuaaa ini namanya jam karet udah biasa terjadi dan kayaknya membudaya ya

kezedot mengatakan...

hahahaha banget banget keseringan dan patinya karena kedatangan aku yg sering molorrrrrrrrrrr
salam dalam kehangatannya aku

vany mengatakan...

sering bgt, mas...
sampai bosan rasanya...hehehe
tapi, aku jg gak bisa nyalahin siyh, coz aku jg sering datang molor..... :D

Chomisah Noer mengatakan...

ealah molor hehhehhe

molor kunaon??
hehhehhe
mksdnya gak tepat waktu.... yah manusia bgtulah kadang yg pengennya nyante eh malah gugup ternyata waktunya ngaret...

sebel emang kLW bGTu... itulah gunanya SABAR...
MAnsia diciptakan untuk sabar hehhehheh

ninneta mengatakan...

Guys,

Support The Earth Hour, by turning off all the electricity for an hour on Saturday, March 27'th 2010, 8.30 pm.

Dukung The Earth Hour, dengan mematikan semua lampu dan listrik selama 1 jam, pada hari Sabtu, 27 Maret 2010 mulai dari jam 20.30 malam.

This is the least we can do....


Love the Earth...

Ninneta

REYGHA's mum mengatakan...

sering Hend.....malah selalu molor...ngga pernah tepat

Fanda mengatakan...

Itulah Hen. Org yang tepat waktu malah dianggap 'rakus' kan? Jadi di negara kita ini jam karet lah yg benar. Buktinya? Pas ngadain pesta, nulis di undangan jam 6, dan pestanya diset mulai jam 7 soalnya tamunya pasti jam karet dan kira-kira jam 7 baru datang. Kalo aku ngadain pesta, kutulis di undangannya jam 7 tepat! Yg telat ga kebagian makanan!! Kira-kira bakal ada yg dateng ga ya??

Duduk di depan? Aku biasanya duduk di depan tuh, kalo di belakang takut gak kliatan *maklum tubuh mungil*

Lia_Lovaa mengatakan...

Molor??, ya begitulah, udah tradisi mungkin ya, walaupun gak semua seperti itu

catatan kecilku mengatakan...

Lebih awal datang, maka bisa milih duduk di belakang.
Yang datang paling akhir, harus pasrah duduk di depan... hehehe
Lucu ya..? =))

the others... mengatakan...

Orang kita masih spt itu, sungkan kalau duduk di depan... karena beranggapan kalau yg duduk di depan tuh orang-2 penting ya..? ^_^

julie mengatakan...

banget apalagi di medan
bang hend ikutan event kami yuk
http://jelita.blogdetik.com/2010/03/22/vip-very-iseng-person/

Inuel^-^ mengatakan...

molor kayak pentil gtu yah mas :D, ada ngga ya, berhubung aku ngga pernah ke acara penting, masuk kul juga enggak, jadi ngga ada, tapi sejak dulu kalo molor thu jadoi tradisi, mungkin tidur ama bangunku aja yang molor kayak karet khehehe..

orang penting taruk belakang aja, lah wong telat kok njuk nak ngarep, tradisi opo iku hahah..
sebenernya, tempat duduk didepan thu buat yang tepat waktu, harusnya di kasih tulisan yah hehe

Seiri Hanako mengatakan...

di mana-mana di Indonesia sama aja
pola pikirnya sama...

AdityaBlogsphere2 mengatakan...

Halo bang hendriawan.....senang rasanya bisa men lagi kemari...........sekarang aq juga antri tempat duduk yah......posisi 25 nih hehehe

Rock mengatakan...

Jam karet??? sudah tradisi... hahaha...

Dimas mengatakan...

wah klo itu sudah tradisi kayaknya, klo ga acaranya yang molor, ya pesertanya yg telat datang...

Inuel^-^ mengatakan...

mas hendri woi woi haha

Seiri Hanako mengatakan...

mas,
ambil tag di tempatku ya..

anyin mengatakan...

sering banget mas... molor ..nah jadi kadang aku juga ikutan molor krn kesal dimolorin yg lain -___-'

Ibel_abel mengatakan...

kalo molor pas acara mah sudah tradisi....apalagi masyarkat Indo....kan ada tu yg bilang, jamnya aja jam karet....ya wajarlah molor.

Yahya Adi Mulya mengatakan...

Blogwalking.
Salam kenal sobat.

aan mengatakan...

kalo jam karet kayaknya sudah biasa,soal tempat duduk sy juga sering ngalamin kya gitu,,kaya'nya gimanaa gitu kalo duduk paling depan,padahal menurut aku lebih cepat lebih baik yang didepan pahalanya banyak ,,kata pak ustad

UMS EDUKASI RSBI mengatakan...

Kultur di Negara kita yang perlu dibasmi, dimana-mana begitu Mas. Jd ingat waktu kuliah bersama mhsiswa USA, Australia, dsb.mereka kalau duduk di perkuliahan selalu mencari tempat terdepan dan kalau berjalan nyaris seperti berlari ketika saya pernah berjalan bersama wkt itu. Katanya:"Time is money".

Nah..kita?? Yang diundang disiapkan duduk didepan..telah, pesertanya telat..Di kuliah saya dulu...telah 5 mnt tidak boleh masuk, 3x tidak masuk tidak lulus Mas. He...he...Kalau itu diterapkan di suatu acara di kecamatan bisa-bisa aulanya kosong, he...he...

Yolizz mengatakan...

biasa banget yang namanya jam karet di Indonesia ini *sigh*

Kristanto-wds mengatakan...

Udah gak kaget lagi... hehehehehehe......... udah biasa jadi terbiasa....

nyunz mengatakan...

mas hendri, ngga apdet tha ?

ajeng mengatakan...

Kalau memang menurut kita hal tersebut 'kurang', kenapa tidak kita mulai membudayakan hal yg 'lebih'..

Alrezamittariq mengatakan...

banyak banget bang Hendri....
mulainya molor, apalagi selesainya..molornya bisa dua kali lipat....

kezedot mengatakan...

p cabar bang
semangat y
salam dalam kehangatannya aku

U-marr mengatakan...

sering mas, dan klo udah gitu saya jadi suka males ngelaksanain acaranya.

Nyunz mengatakan...

mas hendriiiiiiiiiiiiiiiiiiiii blom nulis juga, apakah idemu juga mapet seperti otakku :D

soewoeng mengatakan...

hmmm kalo kososng alias soewoeng apa ya yang kurang? ooh iya kurang isinya

penghuni60 mengatakan...

kalo soal yg molor2 sih, sering bgt saya alami,bikin bete...
saya kan orgnya ontime, menghargai wkt.
jd kalo udh molor,bikin kesel jdnya,mendingan batal acaranya.daripada musti nunggu.

reni mengatakan...

Mampir lagi... Lama tak ada kabar ? Sedang sibuk ya..?

Seiri Hanako mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
aisyah muna mengatakan...

nah..ternyata hal kayak gini hampir beribu-ribu orang merasakan...
mari kita sama-sama merubahnya..
dimulai dari diri kita dulu yuk...
bismillah..saya akan mencoba..
mari kita rubah dunia ini jadi lebih baik!
^___^

anyin mengatakan...

mas hendri..sepertinya saya perlu menjelaskan beberapa hal.. hehe tentang-MU itu dirasakan oleh seorang kawan, saya merasa perlu mewakili dia menulis rasanya, yg sama dengan rasa orang2 yang masih terganggu kenangan.

dan seseorang itu masih ada di indonesia, saya mengambil gambar laut indahnya.. bukan jembatannya :)

LDR itu bagus, emang bikin banyak masalah sih.. tapi juga menghindari dosa kan.. eheeheee

bluethunderheart mengatakan...

mana nich semangatnya lagi bang
salam hangat dari blue

Seiri Hanako mengatakan...

up datenya di tunggu....

eka mengatakan...

Molor malah sudah jadi "budaya", Hen. Hihi.

lingkar cincin mengatakan...

ya begitulah
molor waktu sudah membudaya

Elsa mengatakan...

nah tuh dia...
kebiasaan buruk orang indonesia.

molor. gak on time

gak berani duduk di depan.